Mauricio Pochettino benar-benar kehilangan ketenangannya dengan wasit Mike Dean

Info Judi Online

Mauricio Pochettino benar-benar kehilangan ketenangannya dengan wasit Mike Dean setelah peluit tanda babak kedua berakhir di Turf Moor.

Bos Tottenham itu marah ketika timnya kalah 2-1 di Liga Primer Inggris.

Pochettino berhadapan langsung dengan wasit Mike Dean dan harus ditahan oleh beberapa stafnya.

Manajer Argentina itu jelas frustrasi pada keputusan wasit untuk memberi peluang kepada Burnley untuk mencetak gol pertama mereka.

Chris Wood berhasil menanduk bola keatas tiang gawang, tetapi Tottenham seharusnya mendapatlan tendangan gawang setelah bola terakhir mengenai Jeff Hendrick.

Phil Bardsley menjauhkan mantan bos Southampton itu dari para official

Dan konfrontasi dilaporkan berlanjut sampai di ujung terowongan lapangan menuju ruang ganti.

Pochettino akan sangat membutuhkan jawaban mengapa tendangan gawang tidak diberikan.

Ini adalah insiden lain yang mungkin mengaharuskan teknologi VAR dipasang di semua laga liga primer Inggris.

Meski begitu, Tottenham tidak kalah dalam pertandingan di sana.

Harry Kane menyamakan kedudukan bagi Tottenham Hotspur di babak kedua.

Tapi Sean Dyche juga bisa berdebat dengan para pejabat.

Danny Rose memberikan assist untuk Kane dari lemparan ke dalam tetapi bek sayap itu melakukan lemparan sejauh sepuluh yard dari tempat bola meninggalkan lapangan.

Ashley Barnes membuat pemenang akhirnya dalam permainan yang menempatkan harapan besar dalam harapan gelar Tottenham.

Mereka masih lima poin di belakang Liverpool dan Manchester City.

Kemenangan itu membuat Burnley unggul enam poin dari zona degradasi.

Pochettino menolak untuk membahas apa yang dikatakan dalam wawancara pasca-pertandingannya dengan Sky.

Dia berkata: “Apa yang terjadi di lapangan, terjadi di lapangan. Kami terus berjalan. Kami membuat beberapa kesalahan, kami mengakui dua gol.

“Selamat Burnley, mereka banyak bertarung. Kami tidak pantas dikalahkan tetapi itu adalah sepakbola dan saya tidak bisa berkata apa-apa. Saya hanya bisa terus berjalan dan siap untuk Rabu depan.

“Itu adalah pertandingan penting, saya percaya sebelum pertandingan kami tahu itu akan menentukan jika kami ingin menjadi penantang di akhir musim. Pada akhirnya emosi, semua orang gugup, kadang-kadang Anda menemukan jawaban dan alasan dan mencoba membenarkan kekalahan. Tidak normal bagaimana saya bersikap.

“Saya tahu sebelum pertandingan dan setelah pertandingan bahwa jika kami kalah, akan sulit untuk menjadi pesaing sejati.

“Saya pikir saya akan menerima semua yang bisa terjadi dari FA. Hal itu terjadi di lapangan dan saya harap itu tidak terjadi lebih jauh. “